ML Sama Tunangan Di Butik Gaun Pengantin

Sebelum gue cerita gue bakal kasih gambaran tentang kehidupan gue dan tunangan gue ya guys. Gue sama Ajeng udah pacaran lama banget yah kira-kira 5 tahunlah gue pacaran sama Ajeng. Gue bisa kenal sama Ajeng karena gue dulu yang ngospek dia.Ajeng ini cewek yang sangat menarik dan bikin sange. Entah gue yang bawaanya sange atau emang body ajeng yang bikin sange gue,haha.

Intinya dari pertama gue ngelihat Ajeng gue udah tertarik dan bawaanya gue pingin milikin dia. Ajeng ini adik kelas gue waktu kuliah, dia cewek yang luamayn ideal denga body yaang lumayan semok guest, gemesin deh pokoknya. Tinggi badan dia 160 cm dan berat badan dia 55 kg. Toket Ajeng tuh berisi banget, montok dan kenceng banget guys, belum lagi pantatnya, udah semok bentuknya nungging keatas lagi.

Coba bayangin deh, gimana nggak sange gue,hha. Ajeng kulitnya putih,bibirnya merah,wajahnya imut, dah gitu dia selalu nurutin permintaan gue lagi, termasuk ngentot,hhe. Kapanpun gue pingin ML sama dia pasti Dia selalu mau ngelayanin nafsu birahi gue. Mantepnya lagi dimanapun tempatnya asal kondisi aman dan sepi dia mau gue entot, maka dari itu gue sayang bahkan gue udah mantep nikah sama Ajeng.

Oh iya guest keperawanan Ajeng hilang sama gue, makanya gue sayang dans etia banget sama ajeng sampai sekarang. Bahkan Gue nggak pernah selinggkuh sekalipun dibelakang dia. Intinya kami udah sama-sama sayang dans etia deh. Gue sama Ajeng tunangan 3 bulan yang lalu, dan rencana pernikahan gue bakal terlaksana bulan desember tahun ini.

Orang trua gue sama orang tua Ajeng sudah akrab sekali, hubungan kami mulus kaya paha syahrini tanpa lecet maupun luka,hhe. Kami udah sama-sama kerja, dan jika kami menikah nanti pastinya penghasilan kami sudah cukuplah buwat nunjang kehidupan kami nantinya. Lagian rumah,furniture dan perlengkapan bakal rumah tangga kami nanti sudah siap.

Yah walaupun itu pemberian dari orang tua gue sama orang tua Ajeng yang patungan buwat beli itu semua,hhe. Nggak papa dong guest dikasih, kan kami nggak minta, mereka yang ngasih. Kata orang-orangkan rejekikan nggak boleh ditolak, pamali, wkwkwk. Kalau masalah mobil gue sama ajeng juga udah punya masing-masing, jadi kalau gue nikah nanti tinggal jalan aja deh.

Segitu aja yah guest bayangan tentang gue and Ajeng, kami mulai sesi cerita hot al ague sama Ajeng yah,hhe. Siap-siap sange yah guest. Sebulan yang lalu pas hari minggu gue sama ajeng udah janjian sama perancang gaun pengantin dibutik. Pergilah gue sama Ajeng ke Butik itu, gue berangkat dari rumah jam 9 pagi sampai disana jam 10 pagi.

Sesampainya disana gue sama Ajeng langsung ketemu sama pemilik butik yang sebut saja namanya Mbak Natha, dia owner butik sekaligus desainernya. Kala itu kami langsung keruang fitting yang dimana ruangan itu private, khusus para calo pengantin. Ruangan itu kira-kira berukuran 3×3 meter dan tentunya ruangan itu ber Ac dan tertutup.

Saat itu mbak Natha memberikan beberapa gaun pengantin hasil karnyanya untuk Ajeng dan aku. Saat itu akun mencoba mencoba 1 kemeja,jas,dan celana bahan slimfit. Sekali mencoba aku merasa cocok dan kata Mbak Natha setelan itu cocok sekali denganku, jadi aku sudah clear.Untuk Ajeng sendiri perlu beberapa kali mencoba gaun pengantin agar mendapatkan yang cocok.

Ketika Ajeng sedang mecoba gaun yang kedua, tiba-tiba saja telfon mbak Natha berbunyi.,

“kriggggggggggggg…Kringggggggggg…Kringgggggggg…,” suara hanphone mbak Natha.

“Maaf mas Aris dan mbak Ajeng saya angkat telefon sebentar yah,” ucapnya mbak Natha.

“Iya silahkan Mbak,” ucap gue.

Mbak Natha-pun segera keluar dari ruangan Fitting untuk mengangkat telfon. Mungkin telfon itu penting sekali, karena Mbak Natha sampai harus keluar dari ruangan Fitting. Kamipun tinggal berdua diruangan Fitting gaun pengantin itu. Ajeng terus mencoba-coba gaun pengantin sembari berkaca dan belnggak lenggok dengan centilnya.

Anggun benar-benar menggairahkan, padahal gue udah sering ngelihat dia telanjang dan gue juga udah sering ML sama Dia, tapi treep aja gue nggak bisa nahan nafsu sex gue jika ngelihat dia. Kebetulan gaun penganti yang dicobanya saat itu sedikit terbuka. Belahan dada Anggun terlihat dengan mengenakan gaun pengantin.

Belahan dadanya sungguh mulus dan serasi sekali dengan gaun pengantin yang dicobanya saat itu. Toket Anggunj tuh meskipun sering gue remas dan gue kenyot, tetep aja masih eknceng dan montonk. Nggak ada kendor-kendornya sedikitpun, beuh mantap deh guest. Sesaat gue terkagum-kagum dengan kecantikan dan kemolekan buah dada anggun yang sedikit terlihat dari gaun pengantin itu,

“Gimana sayang, ini cocok nggak buwat aku,” tanya Ajeng.

“Eh Iya sayang, cocok kog, kalau menurutku kamu pakai pakai apa saja kamu tetep cocok deh sayang, soalnya kamu dimata aku tuh perfect banget,” ucap gue ngegombal.

“Ih kamu nih Yank, serius ini Yank,” ucapnya dengan wajah manyun.

“aku juga serius sayang,” ucap gue.

Ajeng saat mencoba gaun pengantin yang kedua sembari berputar dan berkaca dengan genitnya. Dikala Ajeng berganti baju pengantin pastinya dia semi telanjang dong guest, yang jelas Cuma pakai bra dan Cd saja, nggak bugil loh. Nah dari situ tiba-tiba isnting mesum gue keluar deh, sangek gue guest neglihat Ajeng pas semi telanjang,

“sayang, aku sange deh ngelihat kamu,” kata gue dengan wajah mupeng.

“ih kamu tuh ya, sangenya nggak tau tempat,” ucapnya sembari mencubit pinggangku.

“yah mau giman lagi yank, namanya juga insting lelaki, lagian normalkan kalau sange ngelihat calon bininya sendiri,hehe..,” kat Gue.

“terus mau giman kalau sange?? Mau ML disini,??? Yang bener aja yank,”ucapnya.

“hahaaa,… bisa jadi sih, tapi…,”

Belum selesai gue ngomong terdengar pintuterbuka,

“ceklekkkkkkkkkkk…” suara pintu.

“Maaf Mas Aris dan Mbak Ajeng, tadi lama yah saya?giman sudah ada y6ang cocok belum???,” uca[ Mbak Natha.

“kalau saya sih uidah Mbak,kalu Ajeng belum tuhb kayaknya dia masih bingyung sama gaun pengantinya,” kata gue.

“Iya nih Mbak habis bagus semua sih jadi bingung deh,hhe..,” kata Ajeng.

“hehehe, bisa aj deh Mbak Ajneg ini memujinya, maaf sebelumnya nih mbak Ajeng dan mas Aris, barusan ada telefon dari suami saya, katanya saya disuruh pulang sebentar, kira-kira saya tinggal sebentar bagaimana??? ,” ucapnya dengan wajah yang bimbang.

Gue yang udah sange ngelihat Ajeng, mendengar ucapan mbak Nata gue langsung sahut aja perkataan Mbak Natha,

“Nggak papa kog, lagian kami juga Free, biarin Ajeng milih-milih dulu aja mbak kami bakal nungguin mbak kog, kan mbak yang kita percaya, kalau sama pegawai mbak kita kurang yakin mbak,hhe…,” ucapku.

“ini beneran nggak papa nih Mbak ajeng,” kata Mbak Natha memastikan kepada Ajeng.

“Iya Mbak Nggak papa kog mbak, aku nurut aja sama mas Aris,” kata Ajeng.

“Yasudah kalau begit, saya tinggal dulu sebentar ya mbak Ajeng dan Mas Aris, mohon maaf sebelumnya yah,” ucap mbak Natha.

“iya Mbak Gpp kog,” ucap kami serempak.

Kemudian Mbak Natha segera meninggalkan ruangan Fitting dengan terburu-buru. Dia tidak menyuruh pegawainya menemani kami karena itu memang keinginan kami. Emang bener-bener setiap gue sange pasti ada aja kesempatan buwat ML sama Ajeng,hha. Mbak Natha bener-bener seperti malaikat penolong gue deh saat itu, hahaha.

Otak mesum guepun mulai bereaksi lagi setelah tadi udah buyar karena mbak Natha masuk,

“yank, sepi nih ruangan fitting, Cuma ada kita berdua loh,” kata Gue sembari mecolek payudara Ajeng.

“Ih kamu tuh Yank, nggak bisa nahan nafsu kalau udah sange,hahah.. dasar hypersex.. Weeekkk..,” kata Ajeng.

“BIarin aj, Weeeeeeeeekkk..,” kata gue lalu bergegas kearah pintu.

Tanpa membuang buang waktu gue langsung kunci tuh pintu ruangan fitting gaun pengantin biar aman. Kontol gue yang uda sange ebtrat seakan sudah tidak sabar buwat disodokin kememek Ajeng. Saat itu aku masih memakai setelan Jass karya Mbak Natha begitu pula Ajeng juga mengenakan gaun pengantin karya mbak Natha juga.

Segera gue kembali kearah Ajeng dan segera gue peluk ajeng dengan penuh birahi sex. Gue kalungin kedua tangan gue dipinggang Ajeng dan gue bilang,

“sayang aku pingin ML disini, aku [ingin sensasi sex tyang berbeda sayang,Mau kan kamu,?” kata gue dengan mesra.

“iya sayang, aku nurut sama kamu, apa yang kamu lakuin ke aku aku selalu suka,” ucap dia dengan menatap wajahku dengan serius.

Mendengar perkataan Ajeng, akupun segera memulai aksi mesumku. Aku dekat bibrku ke telinga Ajeng lalu aku julurkan lidahku untuk menjilati telinga Ajeng dengan lembutnya,

“Ssssssssssshhhh….Eughhhhhhhhhhhh…sayang, geli sayang,Oughhhhh….,” nampak desah ajeng dengan lirih dan penuh birahi.

“kita ML disini, dan ini bakal jadi kengangan terindah buwat kita nanti sayang,” kata gue.

Ajeng saat itu hanya menggangguk saja, dia nampak menikmati jilatan-demi jilatan yang aku lakukan padanya. Terus aku jilati telinga Ajeng sesekali juga aku lumat dengan bibirku dengan gemasnya,

“eugggggghhhh…sayang…remas toket aku sayang, Aghhhhh…,” desah ajeng lagi sembari tanganku diarahkan pada payudaranya.

Payudara Ajeng nampak sudah mengeras,tubuhku sesekali bergetar ketika aku melangsungkan aksi mesumku padanya. Aku dan Ajeng memang tipe pasangan mesum yang suka melakukan foreplay dulu sebelum melakukan hubungan intim agar kami nanti mendapatkan klimaks tyang maksimala saat ML. Aku mulai selipkan tanganku pada payudara Ajeng.

Tanpa aku minta Ajeng melepas pengait Bra dengan tanganya sendiri. Hal itu memudahkan aku untuk meremasi payudara Ajeng karena Branya sudah kendor. Setelah pengaitnya lepas aku menurunkan gaun pengantinya yang atasanya seperti kemben,jadi dengan mudahnya aku menurunkan gaubn pengantin Ajeng sampai dibawah payudara bulatnya.

Dengan tanggap Ajeng langsung melepaskan Bra dari tubuhnya lalu dihempaskan kelantai begitu saja. Payduara yang montok dan kencang itu saat itu menggantung ebbas didadanya. Putting yang berwarna agak kemreahan milik Ajeng menambah panasnya suasana percintaan kami saqat itu. Dengan gemasnya guepun segera memainkan kedua payudara Ajeng.

Tangan kiri gue memplintir puttingnya sedangkan tangan kanan gue meremasi payudara kanannya. Tak hanya itu Gue terus melakukan jilatan-jilatan pada telinga Ajeng hingga pada lehernya, jadi kombinasi foreplay yang aku lakukan sempurna sekali,

“Iya sayang begitu, enak sayang, Ahhhhhh… Sssshhhhh.. enak sayang…ouhhhh…,” kata Ajneg dengan penuh hasrat.

Tanpa banyak biacara gue terus melangsungkan aksi mesum gue sama Ajeng. Benar-benar sensasi sexs yang menantang bercinta diruangan fitting gaun pengantin, ini bakal jadi cerita sex yang paling berkesan dihidup gue sama Ajeng. gue memberikan rangsangan-rangsangan yang luar biasa kepada Ajeng. Ajeng terus mendesah diiringi dengan bergetarnya tubuh dia.

Ajeng yang sudah begitu terangsang, dia sampai lupa memberikan rangsangan kepadaku,

“sayang aku juga pingin enak dong, maini kontol aku yah,udah ngaceng banget nih,” ucapku lalu kembali menjilati leher Ajeng.

Tanpa berkata sepatah katapun Ajeng lalu membuka kancing celana gue, setelah kancing terbuka gue membantu Ajeng memperosotkan celana dalam dan celana bahan yang gue kenakan merosot sampai mata kaki. Sontak seketika itu penis gue yang udah ereksi terlihat tegak berdiri dengan gagahnya. Penis gue yang mempunyai panjang 26 Cm dan berdiameter cukup besar, disambut dengan tangan Ajeng.

Telapak tangan Ajeng yang lembut dan jari jemari ajeng yang lentik mulai mencengkram penisku dengan lembutnya. Ajeng kocok penis gue naik turun dengan mesranya,

“Ouhhhhhh…sakit sayang, basahi pakai ludah kamu dulu yah,” ucap gue.

Kemudian Ajeng segera memberi ludah pada tanganya lalu dia kembali mengocok penisku dengan penuh hasrat sex,

“Ya sayang enaks ekali, Aghhhhhhhh…udah licin nggak sakit lagi…Sssshhhh..,” kata gue ngerasa nikmat dikocok sam Ajeng.

Percintaan kamipun mulai berimbang, kami sama-sama emrasakan rangsangan yang sama ditahap foreplay. Guepun kembali menjilati leher Ajeng dengan penuh nafsu, nampaknya Ajeng juga tidak mau kalah denganku, dia juga menjilati leher gue sama seperti apa yang gue lakuin pada lehernya. Diruangan fiitng baju pengantin itu nafsu kami serasa membakar tubuh kami.

Nafas kami saling memburu, detak jantung berdegup semakin kencang dan rangsangan demi rangsangan yang kami rasakan semakin liar saja. Bibir kami yang tadinya saling menjilati saat itu berpindah menjadi ciuman. Bibir lembut mungil Ajeng bertemu dengan bibir gue dan terjadilah percumbuan mulut yang hot.

Bibir kami saling melumat dan lidah kami saling masuk kedalam mulut kami. Tangan kami yang tidak diam masih sibuk dengan porsinya masing-masing. Tangan Ajeng mengocok naik turun degan lembutnya penis gue sedangkan tangan gue masih sibuk meremas dan memplintir putting Ajeng yang megeras karena dia sudah horny sekali.

Kontol gue sungguh terasa tercekik oleh tangan Ajeng, Ajeng semakin horny dan semakin kencang juga cengkraman tangan Ajeng ketika mengocok penis gue. Bukanya merasa kesakitan namun hal itu mebuat gue merasakan sensasi hanjob dari Ajeng yang luar biasa.

Tubuh gue dan Ajeng sama-sama bergetar, lendir-lendir bening dari penis gue mulai keluar sedikit demi sedikit. Sehingga lendir itu menjadi pelumas alami untuk memeprmudah Ajneg mengocok penisku tanpa harus kesulitan memberi ludah lagi. Aku yang merasa nikmat, tangan kananku mulai berpindah ekarah vagina Ajeng.

Gue perosotkan celana dalam Ajeng sampai dibawah memeknya lalu beraksilah tangan gue memainkan memek tembem Ajeng. Akus entuh memeknya dan tidak kurasakan ada bulu ekmaluan yang tumbuh menghiasi vagina Ajeng,

“sayang jembut kamu dicukur yah, lembut banget rasanya,,” Kata Gue.

“Iya sayang,” jawabnya dengan wajah yang memerah.

Nampak Ajeng agak sedikit malu, memang sih biasanya dia tidak pernah emncukur bulu kemaluanya. Dia emmang tipe cewek yang bulu ekmaluanya sedikit walaupun dia sudah dewasa. Jari jemariku lalu memainkan itilnya. Aku sentuh dan mulai aku putar-putar searah jarum jam hingga dia menggelincang dan mendesah,

“Uhhhhhhhhhhhhhhhhh…sayang, Ahhhhhhhhh…enak sayng… sssshhhhh…,” desah Ajeng pelan sembari terus mengocok penisku.

“iya sayang, aku bikin becek dulu yah memek kamu biar kontol aku nanti gampang masuk, Ssshhhhh…” kata gue.

Gue mainin itil Ajeng sampai dia kegelian dan mulai beceklah memek Ajeng dengan lendir kawinya. Semakin dia sange semakin lincah saja dia mengocok penisku. Kemaluan kami sama-sama merasakan kenikmatan walaupun baru sekedar handjob saja. Rasa cinta dan nafsu bercampur menjadi satu sehingga menimbulkan sensasis ex yang luar biasa.

Kami sudah tidak lagi ebrciuman, mulut kami sibuk mengerang nikmat merasakan sensasi hanjob dari kami masing-masing. Memek Ajeng semakin lama semakin basah saja, dia nampaknya sudah tidak tahan merasakan permainanku pada itilnya,

“Yank, kita ML sekrang yah, aku udah ggak tahan nih, cepet entot aku sayang, Ahhhhhhhhhh..,” kata Ajeng.

“Iya sayang,” jawab singkat gue.

Tanpa gue suruh Ajeng memposisikan tubunya dengan gaya sex kesukaanya. Dia membungkuk menghadap ke dinding dan pantanya nungging membelakangi gue. Nampak saat itu pantat Ajeng menantang sekali. Pantatnya yang kencang, semok dan mulus seakan memanggil gue untuk segera meremasinya.

Cerita Sex Nyata Kiriman Pembaca

Memang pantat Ajeng mulus sekali, hampir tidak ada sedikit bekas luka pada pantatnya. Liang duburnya saja putih sekali, jika diibaratkan pantatnya seperti pantat bayi yang baru lahir, kulitnya lembut dan menggemaskan. Sejenak gue memandangi pantat Ajeng, dari selah pantatnya terlihat daging yang menyembul yaitu memeknya.

Melihat memeknyaAjneg yang sudah becek gue semakin horny, penis gue semakin keras dan gue segera samperin memek Ajeng. Penis langsung gue tancepin kedalam ememk Ajeng,

“Blessssssssssssssssss…Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhh…” desah gue.

“Uhhhhhhhhhhhhhh…ayo sodok sayang, ahhhhhhhhhhhhh…,” ucap Ajeng.

Kontol gue yang udah ketelen sama memek Ajeng terasa hangat sekali, gue mulai goyangin pinggang gue maju mundur,

“ohhh…ahhhhh…yes…terus sayang, sodok terus..ahhhhh..ahhhh…,” kata Ajeng sembari menepuk-nepuk pantanya.

Mendengar ucapan Ajeng yang kayak gitu, membuat birahi gue semakin liar saja. Gue pegang pantat Ajeng dengan gemasnya sambil kontol gue terus nyodok memek tembem Ajeng yang becek banget sama lendir kawinya,

“Uhhhhh… Euhhhhh…ya sayang…terus sayang..ahhhh…Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh….,” racau Ajeng mulai tak terkendali.

Gila, gue baru denger Ajeng sesange itu, biasanya dia nggak pernah sange sampai segitunya. Ajeng terus meracau seiring kontol gede gue yang etrus menjajah memek tembem Ajeng yang becek. Gue bener-bener horny maksimal saat itu guest. Gue nyodok memek Ajeng semakin brutal aja. Pantat Ajeng gue tepukin sambil gue entot sampai dia meracau tidak karuan.

Baca Juga Cerita Sex Hot Lainya Dengan klik tulisan dibawah ini :

Cerita Sex Bulan Madu Dengan Mertua dan Suamiku

Penis gue terasa dipijat didalem memek Ajeng, cengraman otot vagina Ajeng saat itu benar-benar membuat kontol gue merasa termanjakan. Denyutan-denyutan memek ajeng disertai ciran lendir kami menambah nikmatnya percintaan kami. Gue ngerasa nggak bisa lama-lama nahan pejuh gue dyang akan mucrat saat itu,

“sayang sperma aku mau keluar sayang,keluarin dimana,” kata gue dengan terus emnyodok memek Ajeng.

“didalem aja sayang,aku pingin banget negrasain pejuh kamu masuk didalem memek aku, Ahhhhh..,” kat Ajeng dengan sange maksimal.

Cerita Sex

Cerita Sex

Tanpa banyyak berfikir lagi gue segera percepat sosokan kontol gue, kira-kira 10 kali gue tusukin kontol gue dalem-dalem,

“Crotttttttttttttttttttttttttt…..Crotttttttttttttttttttttttt…crotttttttttttttttttttttt…,”

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh…hangat satyang… Shhhhhhhhhhhh…ughhhhhhhhhhhhhhh…,” kata Ajeng.

“ternyata nikmat sekali sayang keluarin pejuh didalem memek, Ahhhhhhhhhhhhhhh…”kata gue puas banget.

Sat itu tubuh kami mengejang sembari menikmati orgasme kami yang luar biasa nikmatnya. Kontol gue tertanem dalem banget di vagina Ajeng. Pejuh kental yang keluar didalam memek Ajeng terasa banyak sekali. Baru sekali ini gue keluarin sperma gue didalem memek Ajeng. Sebelumnya gue jika ML sama Ajeng keluarin pejuhnya jika nggak di mulut ya ditoketnya.

Kami sudah hiolang kendalis aat itu, kami nekat keluarin pejuh didalem memek karena sebentar lagi kita juga akan menikah. Nafas kami terengah-engah dan badan terasa lemah. Penisku yang masih tertancap didlam memek Ajeng segera aku cabut,

“Slurrrppppppppppppp,”

Keluarlah sperm gue yang tadi masuk didalam memek Ajeng. Sperm ague jatuh bercucuran kelaur dari emmek tembem Ajeng. Ajeng masih saja nungging dengan posisi kaki mengangkang disertai tetesan sperma yang keluar dari memeknya, Sperma itu bercucuran jatuh kelantai seperti air embun yang jatuh ketanah,

“sayang baru kali in aku ngelihat kamu sehorny ini, kamu liar banget tau tadi pas ngewe,hehehe..,” kata Gue.

“Ihhhh… apaan sih, jagan gitu ah akukan malu,huwwwww…. Yaudah yuk kita bersih-bersih, nanti keburu mbak Natha dating,” ucap Ajeng.

“Oh iya ya sayang, hamper lupa aku, tadinya aku mau minta tambah sebenernya,hahaha..,” kata gue candain Ajeng.

“Nggak Ah,udah ayok kita bersih-bersih, memek aku becek banget nih kena pejuh kamu,” ucapnya.

Saat itu kami segera membersihkan kemaluan kami pakai tissue basah. Untung aja Ajeng selalu bawa tissue basah di tasnyam, so saat itu nggak perlu keluar dari ruang fitting deh guest. Beberapa menit kami membersihkan kemaluan kami masing-masing, setelah bersih kamipun merapikan pakaian kami dan duduk dikursi sofa yang adan diruangan Fitting itu.

Mengingat tadi pintu yang terkunci, aku bergegas berdiri dan mebuka kunci pintu lalu kembali ke sofa lagi untuk menghela nafas. Kami sungguh puas dengan hubungan sex kami saat itu. Sambil menubnggu mbak Natha saat itu kami bercanda dengan membahas perbuatan mesum kami. Selang 10 menit Mbak Natha datang,

“Halo mas Aris Mbak Ajeg, maaf ya Mas tadi saya lama,” ucap Mbak Natah.

“Nggak papa kog mbak,” ucapku.

Kemudian Mbak Natha membantu Ajeng memilih gaun pengantin yang cocok dengan setelan jass yang aku pilih. Beberapa saat memilih akhirnya Ajeng mendapatkan gaun pengantin yang cocok dengan seleranya. Nggak pernah gue sangka jika guie bakalan ML sama Ajeng dibutik gaun pengantin, hal ini nmenjadi rahasia kami dan hanya kami juga yang tahu,hhaa.. You must try ya guest, sensasinya luar biasa sekali.Cerita Bokep,Cerita Sex Nyata,Cerita Mesum Kiriman Pembaca,Viral,Sex terbaru 2017. Sekian.

Leave a Reply